Find and Follow Us

Senin, 21 Oktober 2019 | 01:56 WIB

Gaya Hidup Picu Penyakit Batu Ginjal

Oleh : Mia Umi Kartikawati | Jumat, 22 Februari 2019 | 17:20 WIB
Gaya Hidup Picu Penyakit Batu Ginjal
(Foto: Ilustrasi)
facebook twitter

INILAHCOM, Tanggerang - Gaya hidup dan pola makan diperkirakan menjadi pemicu utama meningkatnya kasus batu ginjal di Indonesia.

Seperti halnya penyakit kritis lainnya, batu ginjal sering tidak menimbulkan gejala khusus. Gejala batu ginjal adalah pegal atau nyeri pinggang yang hilang timbul dan gangguan berkemih (nyeri berkemih, anyang-anyangan, dan urine keruh atau kemerahan).

Faktor-faktor yang meningkatkan risiko batu ginjal adalah kurangnya asupan cairan, tinggal dan bekerja di daerah panas, asupan kalsium atau garam yang berlebihan, kurang gerak (imobilisasi), obesitas, memiliki riwayat batu ginjal sebelumnya, dan asam urat tinggi.

"Ginjal adalah organ tubuh yang berfungsi untuk menyaring cairan dan membuang zat-zat sisa dalam darah dalam bentuk urine melalui saluran kemih," kata Charles M. hutasoit, Sp.U, Tanggerang, Jumat, (22/02/2019).

Zat sisa berlebih (seperti kalsium dan asam urat) dalam urine dapat menjadi endapan kristal yang menumpuk dan mengeras sehingga membentuk batu ginjal.

Batu ginjal adalah penyakit saluran kemih yang sering terjadi dengan prevalensi mendekati 20 persen dan terjadi pada usia produktif (20-50 tahun).(tka)

Komentar

Embed Widget
x