Logo Inilah Round Logo Inilah Letter

Find and Follow Us

Selasa, 23 Oktober 2018 | 12:20 WIB

Banyuwangi Ethno Carnival 2018 Tampil Lebih Fresh

Kamis, 19 Juli 2018 | 07:00 WIB

Berita Terkait

Banyuwangi Ethno Carnival 2018 Tampil Lebih Fresh
(Foto: Istimewa)

INILAHCOM, Banyuwangi - Banyuwangi Ethno Carnival (BEC) 2018 telah ditetapkan sebagai salah satu top 10 Event Calendar of Event 2018 Kementerian Pariwisata. Pembenahan pun dilakukan. Hasilnya, tahun ini BEC akan tampil lebih fresh.

Rencananya, Banyuwangi Ethno Carnival (BEC) 2018 akan dihelat pada 28-29 Juli mendatang. Atraksi keren ini akan dipusatkan di Taman Blambangan, Banyuwangi, Jawa Timur.

Menteri Pariwisata (Menpar) Arief Yahya menyambut baik terlaksananya acara ini. Bagi Menpar, BEC 2018 ini merupakan salah satu kekayaan parade karnaval yang dimiliki Indonesia. Selain itu, BEC bisa menjadi jembatan antara kesenian tradisional dengan modern agar lebih diterima di panggung internasional.

"Kreasi kostum karnaval Indonesia memang bagus-bagus. Dari Jember Carnaval, Banyuwangi Ethno Carnaval, Malang Carnival, Batik Solo Carnaval, nama-namanya sudah mendunia. Jadi persiapannya harus sungguh-sungguh. Tinggal mengemasnya saja, fasilitasnya harus berstandar dunia, tidak lagi terkotak-kotak oleh birokrasi yang sempit," ujar Arief, Rabu (18/7/2018).

Sedangkan Deputi Bidang Pemasaran I Kementerian Pariwisata I Gde Pitana mengatakan, Banyuwangi Ethno Carnival 2018 akan digelar berbeda dari tahun-tahun sebelumnya. BEC 2018 akan tampil dengan kemasan yang baru dan lebih fresh. Defile yang akan tampil, hadir di 11 spot panggung yang berbeda.

"BEC secara kasat mata hampir sama dengan karnaval yang diselenggarakan di berbagai daerah. Namun BEC mempunyai ciri tersendiri dan menjadi pesonanya. Yakni, tema busana yang kami tampilkan selalu berbeda setiap tahunnya. Karnaval ini menyajikan kekayaan tradisi dan budaya lokal," ujar Pitana yang didampingi Asisten Deputi Pemasaran 1 Regional II Kemenpar, Sumarni, di Jakarta.

Tidak hanya itu, lanjut Pitana, penyelenggaraan top 10 event sudah pasti berstandar nasional. Sebab, didampingi kurator-kurator handal. Dari unsur musik, para seniman asli Banyuwangi juga turut andil. Sedangkan fashion show karnaval yang ditampilkan, dikurasi Dynand Fariz, perancang busana sekaligus pendiri Jember Fashion Carnival.

"Defile dalam berbagai ansambel warna-warni, berputar dalam rutinitas tarian koreografer di ruang terbuka. BEC ini merupakan perayaan yang menghadirkan baik wisatawan lokal maupun mancanegara dengan pertunjukan budaya yang fantastis. Tidak cukup sampai disitu, BEC 2018 akan dihibur pula dengan bintang tamu yang berjumlah 13 orang," ujar Pitana.

Sedangkan Asisten Deputi Pemasaran 1 Regional II Kemenpar Sumarni, mengatakan event ini menjadi kebanggaan warga Banyuwangi.

"Event ini membangun kebanggaan warga akan daerahnya. Dengan begitu masyarakat akan tergerak untuk ikut memberikan yang terbaik bagi Banyuwangi. Kami sangat salut karena begitu membludak dan ribuan orang hadir ke acara ini, bahkan kami juga mendapatkan kabar dari panitia bahwa pesertanya terus bertambah dari tahun ke tahun hingga dibatasi panitia," tambah Sumarni.

Sementara itu, Kepala Bidang Area I (Jawa) Kemenpar Wawan Gunawan mengatakan, BEC yang mengusung tema besar Puter Kayun akan melalui Rute dari Taman Blambangan hingga Kantor Bupati Banyuwangi melewati jalan-jalan protokol Kota Banyuwangi sepanjang 2,2 kilometer.

"Dalam BEC nanti, seluruh pengalaman unik festival busana akan ditampilkan. Utamanya kostum-kostum etnik tradisional kontemporer. Ratusan penari Gandrung juga akan ikut terlibat. Inilah tarian pembuka yang sudah rutin digelar di berbagai even seni dan budaya Banyuwangi," ujarnya. [*/par]

Komentar

Embed Widget
x