Logo Inilah Round Logo Inilah Letter

Find and Follow Us

Sabtu, 26 Mei 2018 | 22:44 WIB
 

Kegemukan Berisiko Alami Kerusakan Jantung

Oleh : Mia Umi Kartikawati | Jumat, 23 Februari 2018 | 18:30 WIB
Kegemukan Berisiko Alami Kerusakan Jantung
(Foto: zeenews)

INILAHCOM, New York - Semakin lama banyak orang yang menjadi gemuk. Hal ini sangat memprihatinkan karena akan berisiko merusak organ jantung.

Mengutip dari zeenews, Jumat (23/02/2018), sebuah temuan menunjukkan bahwa untuk setiap 10 tahun yang orang menghabiskan menjadi gemuk, risiko mengalami tingkat tinggi troponin, protein yang terkait dengan kerusakan jantung, meningkat 1,25 kali, bahkan ketika akuntansi untuk risiko penyakit jantung karena tekanan darah tinggi, diabetes dan penyakit ginjal.

Troponin dilepaskan ketika otot jantung telah rusak. Kerusakan lain yang ada untuk jantung, semakin besar akan jumlah troponin dalam darah.

Dengan demikian, mempertahankan berat badan yang sehat sangat penting untuk menjaga jantung sehat dan meminimalkan kerusakan organ lainnya.

"Kami menemukan bahwa orang-orang berat dari usia 25 dan seterusnya terkait dengan risiko kerusakan jantung lebih atau kurang, yang diukur dengan kadar protein troponin, kemudian dalam hidup, yang menggaris bawahi pentingnya kemungkinan pengendalian berat badan jangka panjang untuk mengurangi risiko penyakit jantung," kata Chiadi Ndumele, asisten profesor di Universitas Johns Hopkins.

"Studi menunjukkan bahkan dalam ketiadaan penyakit jantung seperti faktor risiko sebagai tekanan darah tinggi, diabetes atau penyakit ginjal, jumlah tahun menghabiskan obesitas atau kelebihan berat badan berkontribusi lebih tinggi kemungkinan kerusakan jantung," tambah Ndumele.

Untuk penelitian ini, muncul dalam jurnal kimia klinis, tim meneliti 9,062 peserta, empat kali selama periode tahun 10-11.

Mereka yang meningkat indeks massa tubuh (BMI) ke kisaran kegemukan dan obesitas pada kunjungan keempat adalah 1,5 kali lebih mungkin untuk memiliki peningkatan kadar troponin setidaknya 14 nanogram per liter, menunjukkan kerusakan jantung.

"Rata-rata, BMI tambahan setiap 100-tahun meningkat kemungkinan, atau risiko, peningkatan troponin dengan 21 persen, kata Ndumele.(tka)

Komentar

 
Embed Widget

x