Logo Inilah Round Logo Inilah Letter

Find and Follow Us

Rabu, 20 September 2017 | 00:08 WIB

Gula Pada ASI Berfungsi Melawan Bakteri?

Oleh : Mia Umi Kartikawati | Rabu, 23 Agustus 2017 | 10:30 WIB
Gula Pada ASI Berfungsi Melawan Bakteri?
(Foto: Istimewa)
facebook twitter

INILAHCOM, India - Menyusui adalah salah satu tahap yang paling penting untuk merawat bayi Anda.

Mengutip dari zeenews, Rabu (23/08/2017), pertumbuhan dan perkembangan bayi Anda adalah paling tepat dengan pemberian Air Susu Ibu.

Dikemas dengan nutrisi dan antibodi, hal ini juga tidak hanya baik untuk bayi, tetapi juga untuk ibu.

Air Susu Ibu sangat penting untuk bayi karena yang seharusnya menjadi satu-satunya sumber nutrisi untuk enam bulan pertama kehidupan mereka, sesuai pedoman Organisasi Kesehatan Dunia (WHO).

ASI menurunkan resiko bayi Anda memiliki asma atau alergi. Plus, bayi yang ASI eksklusif untuk 6 bulan pertama, tanpa formula apapun, memiliki lebih sedikit infeksi telinga, penyakit pernapasan dan serangan diare.

Selain menawarkan perlindungan terhadap berbagai penyakit, para peneliti sekarang menemukan bahwa gula yang ditemukan dalam ASI dapat juga dapat membantu melindungi bayi melawan infeksi bakteri.

Studi menunjukkan bahwa gula dapat bertindak sebagai agen anti-biofilm, yang merupakan contoh pertama karbohidrat dalam susu manusia yang memiliki fungsi.

"Ini adalah contoh pertama kegiatan umum, antimikroba dari karbohidrat dalam susu manusia," kata Steven Townsend, asisten profesor di Vanderbilt University, Tennessee, Amerika Serikat.

"Salah satu sifat yang luar biasa dari majemuk ini adalah bahwa mereka jelas tidak beracun, tidak seperti kebanyakan antibiotik," tambahnya.

Hampir 10 tahun lalu, para peneliti telah menemukan bahwa wanita hamil memainkan peran bagi group B streptokokus bakteri dan patogen dapat ditularkan ke bayi melalui menyusui.

Tetapi karena kebanyakan bayi tidak terinfeksi dengan Grup B radang, mereka ingin melihat jika beberapa wanita ASI mengandung senyawa pelindung yang khusus melawan bakteri itu.

Dalam studi baru, anggota tim menguji sampel susu tambahan lebih dari selusin untuk melihat apakah ASI gula efektif. Sejauh ini, dua sampel menunjukkan aktivitas melawan bakteri dan biofilm; dua hanya bekerja melawan bakteri tetapi tidak biofilm; dan empat membantu melawan pembentukan biofilm tetapi tidak bakteri. Enam yang relatif tidak aktif terhadap keduanya.

Hasil, disajikan pada pertemuan Nasional 254th dan eksposisi dari American Chemical Society (ACS) di Washington, menunjukkan bahwa gula, sensitise bakteri sasaran dan kemudian membunuh mereka.

Data awal juga menunjukkan bahwa beberapa ibu menghasilkan susu gula yang membuat bakteri antibiotik lebih rentan terhadap umum, termasuk penisilin dan Eritromisin.

Jika hasil ini beruang keluar melalui studi di masa depan, gula ini bisa berpotensi menjadi bagian dari pengobatan antibakteri untuk bayi atau dewasa. Mereka juga dapat membantu mengurangi ketergantungan pada beberapa umum antibiotik.(tka)

 
x