Logo Inilah Round Logo Inilah Letter

Find and Follow Us

Minggu, 29 Maret 2015 | 05:12 WIB
Hide Ads

Inilah Dampak Masturbasi Bagi Wanita

Oleh : Dahlia Krisnamurti | Kamis, 28 April 2011 | 21:04 WIB
Inilah Dampak Masturbasi Bagi Wanita
Foto : ilustrasi

INILAH.COM, Jakarta - Bukan hanya pria, wanita pun kerap melakukan masturbasi. Tidak sedikit wanita bertanya, apakah melakukan masturbasi ini berbahaya? Adakah efeknya pada kesehatan?

Seperti masturbasi merupakan suatu cara untuk merangsang diri sendiri demi mendapatkan kepuasan seksual. Pada laki-laki lebih mudah melakukan masturbasi ini karena daerah paling sensitifnya terdapat di area batang Mr. Dick, sehingga stimulasi seksual diberikan di daerah tersebut.

Namun pada perempuan, seringkali titik sensitifnya terletak di daerah lebih tersembunyi, sehingga lebih sulit untuk mencapainya. Biasanya untuk bisa mencapai orgasme, maka stimulasi diberikan di sekitar klitoris ataupun di area G spot yang terletak di bagian dalam Mrs. V.

Seperti dikutip dari woman to woman, Carrie Levie seorang bidan asal Amerika menjelaskan dampak masturbasi pada wanita bagi kesehatan fisik dan psikologisnya.

Mencegah infeksi serviks dan kandung kemih

Penelitian menunjukkan bahwa masturbasi yang dilakukan wanita dapat memberikan perlindungan terhadap infeksi serviks dan kandung kemih. Hal itu karena ketika masturbasi 'tenda' klimaks terbuka atau membuka leher rahim.

Joann Ellison Rodgers, dalam bukunya berjudul 'Sex: A Natural History', mendeskripsikan proses peregangan dan penarikan lendir di leher rahim, memungkinkan untuk meningkatkan keasaman dalam cairan serviks.

Hal ini meningkatkan jumlah bakteri 'baik' dan lebih banyak cairan berpindah dari leher rahim ke dalam organ intim. Lalu, bagi wanita yang sering mengalami infeksi kandung kemih, masturbasi bisa membantu mengurangi rasa sakit.

Mengatasi insomnia secara alami

Masturbasi dapat mengatasi insomnia secara alami, dengan produksi hormon yang bisa melepaskan ketegangan. Hormon itu yaitu hormon dopamin, berfungsi memberikan rasa nyaman, yang produksinya meningkat ketika mencapai klimaks.

Setelah itu, hormon oksitosin dan endorfin dilepaskan, yang membuat Anda merasa hangat dan tidur nyenyak.

Menstabilkan mood

Masturbasi membantu meringankan emosi depresif. Ketika Anda bergairah, hormon dopamin dan tingkat epinefrin dalam tubuh meningkat. Kedua hormon ini bisa membuat mood Anda lebih stabil.

Mengatasi stres

Dalam bukunya yang berjudul 'For Yourself', ahli terapi seks, Lonnie Barbach menjelaskan, stres dapat membuat ketidakseimbangan dalam tubuh. Ia mengungkapkan, masturbasi dapat membantu mengurangi stres emosional, yaitu dengan meluangkan waktu untuk diri kita sendiri. [mor]

Berita Terkait Lainnya

2 Komentar

Image Komentar
ASTRID PUTRI MADIA ARTA - Minggu, 14 Oktober 2012 | 10:02 WIB
Apakah betul masturbasi terhadap seorang wanita bisa menyebabkan kemandulan ??
Image Komentar
CAY - Senin, 26 September 2011 | 17:53 WIB
Aku mengalami masturbasi kalo gk salah 2x tiap ml,tapi itu juga dengan waktu yg sangat lama perml,,,rasanya memang anak,,tpi sekarng aq jarang lagi seperti itu...jadinya ml gk seru lagi,,

Kirim Komentar

Silahkan isi kode keamanan berikut

Komentar akan ditampilkan di halaman ini, diharapkan sopan dan bertanggung jawab. INILAH.COM berhak menghapus komentar yang tidak layak ditampilkan.